Tuesday, October 2, 2012

Happy Birthday Fijai Saputra!

Hmmm gue mulai dari mana nih ceritanya... Oh iya... Dari sini aja nih, sini.. *nunjuk-nunjuk

Jadi Tepat hari minggu yang lalu (23 September 2012), gw, Fijai Saputra, saputrafijai, Jijay Sapulidi, atau yang lebih dikenal sebagai Vino G Bastian (yang mo muntah, silahkan, gw udah dari tadi), merayakan ulang tahun gw yang ke 17. Cieee sweet seventeen nih, hahaha. Dan yang bikin ulang tahun gw kali ini berkesan adalah ultah kali ini bener-bener beda sama sebelumnya, hmmm lebih jelasnya gw ceritain yak krononlogi, eh koronologi, hmm gimana sih ngejanya kronologi (eh poni kangen band!! tuh bisa lu ngejana). Yaudah deh, here goes:

Sabtu, 22 September 2012, 22:05
Gw lagi nge-smsin beberapa temen-temen (khususnya yang cewek) gw, "Hey, pada tau nggak besok hari apa?", Tujuannya sih buat nge-kode-in ke beberapa temen gw, supaya mereka pada ngucapin. Jujur aja, gw bener-bener jarang ngedapet ucapan pas ultah, bahkan keluarga gw sendiri aja pada lupa (dosa apa coba gw?)

(Masih Hari Sabtu), 22 September 2012, 23:00
Hape gw bunyi, tentu aja bukan karna hp gw ngeluh gara-gara sering gw jadiin ganjelan kulkas, tapi itu bunyi sms. Ternyata Ervy (gebetan gw dari kelas 2, tapi sampe sekarang nggak dapet-dapet) sms. "Happy birthday saputra fijai :D happy sweetseventeen yah. Semoga apa yg di inginkan tercapai, panjang umur dan sehat selalu dah jadi yg terbaik yah jay :))". Gw yang saat itu lagi boker sambil megangin hape sontak kaget, dan hampir aja ngejatuhin hape gw di closed. Perasaan "seneng badai" pun menyeruak di seantero wc. Hawa boker bercampur senengnya gw saat itu, bener-bener symphony yang indah *megangin gayung

Minggu, 23 September 2012, 00:00 
Kemudian Eva & Niken sms ke hape gw, ya tentu aja ngucapin selamat ultah, seneng sih, tapi jauh dibawah ekspektasi gw, gw udah sms ke 50 nomor kontak di hape gw, berharap 50 nomor itu juga yang bakal ngucapin, tapi yang sms cuman 2 orang. Yah gw sih cuman bisa ngelus-ngelus dada. Ekspektasi gw kelampau tinggi barangkali.

(Masih Hari Minggu), 23 September 2012,
Gw baru bangun, dan masih berharap ada yang ngucapin. Tapi sampe sore, nggak ada sms yang masuk. Gw coba goyang-goyangin hape butut gw, kali aja smsnya pending, tapi tetep aja nggak ngaruh. Gw pun kembali cuman bisa ngelus-ngelus dada. Suasana jadi makin hening... hening... hening.....
Tapi tiba-tiba ada yang nelpon.. Serius!! ada yang nelpon, gw udah make a wish aja, semoga ini telpon yang bakal ngasih ucapan ultah ke gw.
Gw: "Halo, ini siapa ya?"
Suara dari ujung telpon
(SDUT): "Ini aku teteh jay" (teteh, temen sekelas gw yang punya nama asli Ima Siti Huzaimah, dipanggil teteh karna doi urang sunda)
Gw: "oo kenapa teh?"
SDUT: "Cepetin ke sekolah, penting"
Gw: "emang ada acara apa disekolah?"
SDUT: "ntar aja dijelasin, buruan kesini"
Gw: eh tapi...
SDUT *tuut tuut tuut*
Telponnya dimatiin, gw mikir, ada apa ya disekolah? apa temen-temen kelas gw mau ngasih sureprise kayak di tv tv? Yaudah, karna gw yakin mereka bakal ngadain sureprise buat gw, gw pun dengan riang dan hati gembira langsung ke sekolah, muehehehehe.
Nah pas udah nyampe disekolah, nggak ada gelagat bakal ngadain sureprise, semua temen-temen gw pada sibuk ngedekor kelas, si faris tetep dengan palu yang dia pegang, si teteh lagi bikinin es teh manis, si novi & mentari sibuk dengan kerajinan tangannya. Maklum, katanya bakal ada pemilihan kelas terbaik. Dan emang bener nggak ada kejutan apa-apa, sampe acara ngedekor selesai pun nggak ada yang ngucapin. Gw pun lagi-lagi cuman bisa ngelus dada. Gw jadi yakin, nggak ada lagi yang bakal ngucapin *mewek dibawah shower

Senin, 24 September 2012
Seperti biasa, gw masih suka telat ke sekolah, apalagi ini mau upacara, untungnya gw masih sempet ngikut upacara. Nah setelah kelar upacara, ada beberapa temen sekolah gw, aulia, ayu, sapta sama edi pada ngucapin selamat ulang tahun ke gw, Thanks God, akhirnya ada juga yang ingat. Tapi yang bikin gw heran, nggak ada satu pun temen sekelas gw yang ngucapin. Ini pada kena amnesia dadakan gara-gara kemaren gw kentutin kali yak?....
Jam pelajaran ke 3 udah mau dimulai, gw liat jadwal, ternyata seni budaya, yang ngajar wali kelas gw, pak Alex namanya. Nggak ada gelagat yang mencurigakan, doi tetep ngajar seperti biasanya. Tiba-tiba doi manggil nama gw, gw yang lagi ngupil pun kaget dibuatnya.
Pak Alex (PA): "Fijai, kabel buat speaker dimana?"
Gw: "Di tempat biasa pak, didalam lemari."
PA: "Nggak ada disini, coba kamu kesini" *nada suaranya mulai naik*
Gw *dengan langkah ragu ragu* *ngebongkar lemar, tapi kok kabelnya kagak ada?* "Loh, mana kabelnya?"
PA: "Nah loh, bukannya kamu yang saya tugaskan buat ngejagain speaker, sekarang dimana kabelnya? Ini tanggung jawab kamu loh, saya paling nggak bisa toleransi ada murid yang nggak bisa ngejaga tanggung jawab yang saya kasih, saya paling nggak suka!!"
Gw: "tapi pak, kemaren bukan saya yang beresin speaker.." *omongan gw dipotong*
PA: "Nggak usah pake tapi-tapian, kamu langsung saya pindahkan ke kelas sebelah!!"
Gw: "yaaaa, tapi pak... eh saya cari dulu deh pak..."
Gw panik, mata gw mulai merah berair, mencari-cari kabel yang entah kemana keberadaannya. Pak Alex makin menjadi, gw semakin panik, takut beneran dipindahin, taku di bully dikelas sebelah, takut ngompol karna saking paniknya, lalu dari pintu depan tiba-tiba.........


Sepotong Kue Tart yang ganteng datang dari pintu depan, bersama sorak-sorak dari temen-temen kelas gw yang lain...
"Happy birtday to you, happy birthday to you, happy birthday happy birthday, happy birthday to you...."
Gw kaget, kalau digambarkan pada saat itu, ekspresi wajah gw kayak monyet ketelen biji nangka, absurd banget. Kegalauan selama 2 hari terbayar, dan mata gw semakin merah berair, ya, gw emang remaja yang cengeng.
Entah kenapa sorak-sorak "tiup lilinnya, tiup lilinnya" berubah jadi "fijai nangis, fijai nangis". Sialan lu pada

Kesialan pun nggak berhenti disitu, hanoman-hanoman (baca: temen-temen) kelas gw yang jailnya nggak ketulungan masih nyiapin satu jebakan buat gw, yang berulang tahun. Jadi setelah bersihin muka yang habis dilumurin pake krim kue tart sama hanoman-hanoman kelas gw di wc, gw kembali ke kelas, nah begitu gw kembali di kelas, kok berasa ada yang kurang ya? Gw liat celana gw, nggak-nggak, kali ini gw nggak kebalik make celana lagi, setelah disadari beberapa saat, ternyata jaket gw ngilang. Oh may got, ilang men! Gw emang rada parnoan kalo ada barang yang ilang, maklum, ibu gw marah banget kalo ada barang yang ilang, doi sering bilang "kan tuh barang dibeliin pake duit, kalo kamu ilangin sama aja kayak kamu ngilangin duit, ngerti nggak kamu!" tiap ada barang gw yang ilang.
Gw pun jadi sibuk sendiri ngegeledahin tas anak-anak kelas gw, yang lain pada sibuk sama ulangan agama islam, gw malah sibuk ngebongkar-bongkarin tas, udah gitu malah nggak ada yang peuli lagi, afgan banget lu (sadis).

Bel udah bunyi, dan nenek gw pun tau kalo itu tandanya jam sekolah udah berakhir dan saatnya pulang. Tapi jaket gw belum ketemu-ketemu juga, gw curiga, apa Dian sekarang beralih orientasi sex menjadi jacketsexual (laki-laki yang napsu liat jacket)? Gw pun makin giat nyari jacket gw ke seluruh sekolah, gw tanya gandang, faris, eva, semua gw tanya, bahkan rumput yang bergoyang juga gw tanyain. Namun, gelagat yang mencurigakan terlihat dari tingkah laku Oji (temen gw yang muka ama gaya bahasanye mendok), dari mukanya tersirat kalo dia yang nyembunyiin jaket gw. Sontak gw berlari dengan tatapan tajam ke arah oji, oji pun takut, dia menyangka bakal gw sodomi, setelah gw periksa di tasnya, ternyata nggak ada. Faris pun nggak luput dari penglihatan gw, gw periksa tasnya, tapi emang beneran nggak ada, lalu dia bilang kalo dia ngeliat jaket gw keselip dimotor, katanya sih dia yang nyembunyikan. Dan pas gw cek, ternyata emang ada. Ketika gw berlari menghampiri jaket gw, ternyata...
Ploook....
Satu butir telur mendarat di kepala gw, "happy birthday fijai" kata Faris.
Nggak lama ada 3 butir telur kembali mendarat di kepala gw diselingi taburan tepung. Entah kenapa terjadi adu kejar kejaran, gw mengejar seluruh temen-temen kelas gw, beberapa berhasil gw kejar terus gw lumuri telor + tepung. Yang lebih nistanya lagi, ada yang sampe nyiram gw pake campuran air es, air comberan + air ludah dan dahak. Wahai sahabatku, kalian ini manusia apa jelmaan silumat kambing!!!


Jauhi aku, aku jorok dan menjijikkan
Finnaly, thanks buat temen-temen semua yang udah mau susah payah ngerencanain semuanya :D
Dan KTP merupakan kado yang pas buat gw sekarang *ngelus-ngelus KTP

4 comments:

Fathan Gaffurie said...

wahahaha
hepi bertdey yeh jai, sweet seventeen nih ^_^
rupanya masih gokil seperti dulu tulisanlo jai, walaupun udah lama ga buka ~

btw itu yang lo tulis "ekspresi wajah gw kayak monyet ketelen biji nangka" | gimana ceritanya tuh biji nangka nelen monyet? XD

@aulia_noor said...

Kasian amat sih. Ciee cieee ervy siapa tuh? Jangan" ??? Hayoooo...
Ahahahaha

maya said...

nah, postingan terbaru mana nih?
ah ya, happy bday (walo telaaat bgt)

Ariesta Mountia Ramadhani said...

Ciye yg pernah sweet 17
Eh jay kmu lupa yaa , aku lo ama temenku jauh2 dari asrama putri cuma ngucapin ultah lu , pas kmu lari2 di kejar dian -_-

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...